Sekar Anindya

just another blog

TEKNIK SWITCHING

on February 25, 2013

Komunikasi voice ataupun data tidak terlepas dari teknik switching. Berikut adalah uraian beberapa teknik switching yang diterapkan. Secara umum arti switching dalam teknik jaringan komunikasi adalah melakukan proses hubungan antara dua pelanggan telepon sehingga keduanya dapat berbicara satu sama lain.

Jaringan telepon terdiri dari banyak titik penyambungan sehingga tiap telepon dalam jaringan dapat saling dihubungkan melalui junction atau trunk.

Hubungan antara operator disebut Junction. Penyambungan merupakan masalah kompleks dalam pendefinisian fungsi, features, kemajuan teknologi dan operasinya.

Ada 8 fungsi dasar penyambungan :

  1. Interkoneksi
  2. Informasi penerimaan
  3. Pengendalian
  4. Informasi pengiriman
  5. Kesiagaan (alerting)
  6. Test kesibukan
  7. Penjagaan kondisi pelanggan  (attending)
  8. Pengawasan (supervisi)

Syarat Teknik Penyambungan:

  1. Tiap pemakai mampu berkomunikasi dengan pemakai lain.
  2. Waktu penyambungan harus jauh lebih kecil dibanding waktu hubungan.
  3. GOS Maximum  pada jam sibuk 5 % . Untuk perencanaan sebaiknya diambil angka 1%  (tergantung investasi yang dapat diberikan dan tuntutan pelanggan serta tarip)
  4. Privacy pelanggan harus dapat dijamin kecuali dalam beberapa kasus, misalkan politik.
  5. Informasi utama yang disalurkan adalah suara.
  6. Ketersediaan pelayanan harus setiap saat 24 jam sehari, 7 hari seminggu dan 365 hari setahun.

Teknik Switching dibagi menjadi 2, yaitu :

  1. Circuit Switching
  2. Packet Switching

Sistem Switching

1. Selektor

Selektor merupakan alat pemilih yang menghubungkan satu masukkan (inlet) dengan beberapa pilihan keluaran (outlet). Selektor elektromekanik digerakkan secara elektromagnetik maupun dengan mempergunakan elektromotor. Selektor banyak digunakan pada awal teknologi switching.

Selektor dalam keadaan awal berada pada home position, saat menerima impuls dari telepon, wiper selektor akan berpindah. Perpindahannya ditentukan oleh besarnya impuls tadi. Setiap output selector dihubungkan dengan telepon lain.

Selektor yang hanya memiliki outlet satu arah disebut Uniselector, sedangkan yang memiliki outlet pada sisi horizontal dan vertikal disebut Two-Motion Selector. Selektor yang digunakan untuk switching adalah Two-motion selector. Selektor ini memiliki 10 baris outlet dan 10 kolom outlet, sehingga 1 inlet dapat dihubungkan dengan 100 outlet. Digit pertama akan menggerakkan wiper ke arah vertikal, sedangkan digit kedua ke arah horizontal.

2. Crossbar Switch

Crossbar switch atau switch yang terdiri dari garis/batang yang bersilangan adalah sistem switch yang menghubungkan beberapa titik input output yang berbentuk matriks. Crossbar switch menggunakan rele elektromagnet dan terdiri dari 10 horizontal bar yang digerakkan oleh 5 pasang rele elektromagnet dan 20 vertikal bar yang digerakkan 20 rele elektromagnet, sehingga memiliki 200 titik persilangan.

3. Rele

Selain selektor dan crossbar switch, rele banyak digunakan sebagai komponen penbentuk sentral telepon. Berdasarkan dasar fisika yang membentuk rele, rele terdiri atas rele elektrostatis, rele elektromagnetis, rele thermo, SCR (Silicon Controlled Rectifier), Rele cahaya dan transistor. Selektor dan crossbar pada dasarnya juga adalah rele, namun memiliki banyak outlet.

Rele clektromagnetis adalah rele yang paling banyak digunakan sebelum ditemukan sentral digital, contohnya adalah rele Reed dan rele Ferred. Rele ini menggunakan magnetik reed yang memiliki kelebihan, antara lain frekuensi kontak yang besar, ukurannya kecil, waktu kontaknya cepat serta dapat digerakkan hanya dengan pulsa satu mdetik.

Pada perkembangan selanjutnya rele elektronik banyak dipakai pada generasi switching modern. Juga penggunaan rele elektronik dalam bentuk IC.

sw1

Jaringan circuit switching digunakan untuk menghubungkan pasangan terminal dengan cara menyediakan sirkuit atau kanal yang tersendiri dan terus menerus selama hubungan berlangsung :

  • Sirkuit yang ‘holded’ tidak dapat dipakai oleh yang lain
  • Jumlah sirkuit / kanal lebih kecil dibandingkan kapasitas

Jaringan circuit switching, kinerjanya tergantiung pada loss bukan pada delay (tetapi pada digital switching juga menimbulkan delay).

Tiga fase yang terdapat dalam circuit switching, yaitu;

  1. Pembentukan hubungan
  2. Transfer data
  3. Pembubaran (terminasi) hubungan

Jaringan circuit switching digunakan untuk hubungan yang bersifat :

  • Real time-spech (contoh : telepon)
  • Real time-data very high bit transmitted

Contoh :

  • Jaringan Telepon
  • ISDN (Integrated Services Digital Networks)

Dalam sistem ini pengirim yaitu rangkaian masukan disambungkan ke penerima atau rangkaian keluaran selama pengalihan informasi. Untuk tiap hubungan diperlukan satu rangkaian. Bilamana pihak yang dituju sibuk ataupun tidak berada dalam keadaan siap menerima informasi hubungan tidak dapat dilaksanakan atau gagal. Informasi yang hendak dikirmkan dapat hilang. Jaringan telepon menggunakan cara ini.

Untuk transmisi data, komunikasi biasanya dilakukan dengan cara melalui transmisi data dari sumber ke tujuan melalui simpul-simpul jaringan switching perantara. Simpul switching bertujuan menyediakan fasilitas switching yang akan memindah data dari simpul ke simpul sampai mencapai tujuan.

Ujung perangkat yang ingin melakukan komunikasi disebut station. Station bisa berupa komputer, terminal, telepon, atau perangkat komunikasi lainnya. Sedangkan perangkat yang tujuannya menyediakan komunikasi disebut simpul. Simpul-simpul saling dihubungkan melalui jalur transmisi. Masing-masing station terhubung ke sebuah simpul, dan kumpulan simpul-simpul itulah yang disebut sebagai jaringan komunikasi.

Simpul yang hanya terhubung dengan simpul lain, tugasnya hanya untuk switching data secara internal (ke jaringan). Sedangkan yang terhubung ke satu station atau lebih, fungsinya selain menerima data juga sekaligus mengirimkannya ke station yang terhubung.

Jalur simpul-simpul biasanya dimultiplexingkan, baik dengan menggunakan Frequency Division Multiplexing (FDM) maupun Time Division Multiplexing (TDM).

Tidak ada saluran langsung diantara sepasang simpul. Sehingga diharapkan selalu memiliki lebih dari 1 jalur disepanjang jaringan untuk tiap pasangan station untuk mempertahankan reliabilitas jaringan.

sw2

Routing dalam Circuit Switched

Efisiensi jaringan diperoleh dengan cara meminimisasi switching dan kapasitas transmisi

sw3

Keterangan:

  • Pelanggan : a, b, c, d
  • Local loop : link antara pelanggan dan jaringan. Hampir semuanya menggunakan twisted pair. Panjangnya antara beberapa kilometer dan beberapa puluh kilometer.
  • Exchanges : switching lokal dalam sebuah jaringan.
  • Switching Lokal mendukung pelanggan-pelanggan yang dikenal dengan nama end office yang biasanya dapat mendukung beribu-ribu pelanggan dalam local area.
  • Trunks : cabang-cabang antara exchanges. Trunks membawa multiple voice-frequency dengan menggunakan FDM (Frequency Division Multiplex) atau synchronous TDM (Time Division Multiplex).

sw4

Jalur komunikasi A – D terbentuk melalui routing yang terbaik dan akan tetap selama komunikasi berlangsung/belum diputus oleh salah satu pihak.

Keuntungan Teknik Switching

  1. Sekali koneksi terjadi:

–         Jaringan transparan (seolah hanya koneksi langsung antar stations)

–         Fixed data rate tanpa adanya delay

  1. Sangat baik untuk komunikasi real time

Kelemahan Teknik Switching

–         Selama koneksi berlangsung, time slot akan selalu diduduki walaupun tidak ada data yang dikirim

–         Delay sebelum terbentuknya hubungan (call set up delay)

II.3.2 Packet Switching

Sebuah metode yang digunakan untuk memindahkan data dalam jaringan internet. Dalam packet switching, seluruh paket data yang dikirim dari sebuah node akan dipecah menjadi beberapa bagian. Setiap bagian memiliki keterangan mengenai asal dan tujuan dari paket data tersebut. Hal ini memungkinkan sejumlah besar potongan-potongan data dari berbagai sumber dikirimkan secara bersamaan melalui saluran yang sama, untuk kemudian diurutkan dan diarahkan ke rute yang berbeda melalui router.

Packet Switching tidak mempergunakan kapasitas transmisi yang melewati jaringan. Data dikirim keluar dengan menggunakan rangkaian potongan-potongan kecil secara berurutan yang disebut paket. Masing-masing paket melewati jaringan dari satu titik ke titik lain dari sumber ke tujuan Pada setiap titik seluruh paket diterima, disimpan dengan cepat dan ditransmisikan ke titik berikutnya.

Fungsi utama dari jaringan packet-switched adalah menerima paket dari stasiun pengirim untuk diteruskan ke stasiun penerima.

Dalam Packet Switching, data yang ditransmisikan dibagi-bagi ke dalam paket-paket kecil. Jika source mempunyai message yang lebih panjang untuk dikirim, message itu akan dipecah ke dalam barisan-barisan paket. Tiap paket berisi data dari user dan info control. Info control berisi minimal adalah info agar bagaimana paket bisa melalui jaringan dan mencapai alamat tujuan. Umumnya header berisi :

—  Source (sender’s) address

—  Destination (recipient’s) address

—  Packet size

—  Sequence number

—  Error checking information

Beberapa keuntungan yang diperoleh dari packet switching :

  1. Efisiensi line sangat tinggi; hubungan single node-to-node dapat dishare secara dinamis oleh banyak paket. Paket-paket diqueue dan ditransmisikan secepat mungkin. Secara kontras, dalam circuit switching, waktu pada link node-to-node adalah dialokasikan terlebih dahulu menggunakan time-division multiplexing.
  2. Jaringan packet-switched dapat membuat konversi data-rate. Dua buah station yang berbeda data-ratenya dapat saling menukar paket.
  3. Ketika traffic mulai padat, beberapa call diblok, yang menunjukkan jaringan menolak permintaan koneksi tambahan sampai beban di jaringan menurun. Dalam packet switchied network, paket masih dapat diterima akan tetapi delay delivery bertambah.
  4. Prioritas dapat digunakan. Jadi kalau sebuah node mempunyai sejumlah queued packet untuk ditransmisikan, paket dapat ditransmisikan pertama kali berdasarkan prioritas yang lebih tinggi. Paket-paket ini mempunyai delay yang lebih kecil daripada lower-priority packets.

Packet Switching juga meiliki kelemahan, yaitu :

–         Tidak memberikan garansi Quality of service: delay antrian, jitter, loss packet, dan  throughput

Contoh Teknologi Layanan Packet Switched:

–         Public data network

–         Frame relay

–         Internet (connectionless)

–         LAN (connectionless)

Contoh packet swithing :

sw5

Ada dua pendekatan yang berhubungan dengan jaringan Packet Switching, yaitu:

  1. 1.      Datagram

Node-node jaringan memroses tiap paket secara independen. Jika host A megirim dua paket berurutan ke host B pada sebuah jaringan paket datagram, jaringan tidak dapat menjamin bahwa kedua paket tersebut akan dikirim bersamaan,  kenyataannya kedua paket tersebut dikirimkan dalam rute yang berbeda Paket-paket tersebut disebut datagram,

Implikasi dari switching paket datagram :

–         Urutan paket dapat diterima dalam susunan yang berbeda ketika dikirimkan

–         Tiap paket header harus berisi alamat tujuan  yang lengkap

sw6

Kelebihan Datagram Packet Switching:

–         Tidak ada waktu call setup

–         Adaptasi yang cepat jika terjadi congestion/network overload.

–         Adaptasi yang cepat jika terjadi  node failure

Kelemahan Datagram Packet Switching:

–          Kedatangan paket bisa tidak sesuai dengan urutannya.

–          Adanya beban pemrosesan karena setiap paket di proses di setiap node

–          Receiver tidak memiliki persiapan terhadap paket yang dating

  1. 1.      Virtual Switching

Virtual circuit packet switching adalah campuran dari circuit switching dan paket switching. Seluruh data ditransmisikan sebagai paket-paket. Seluruh paket dari satu deretan paket dikirim setelah jalur ditetapkan terlebih dahulu (virtual circuit). Urutan paket yang dikirimkan dijamin diterima oleh penerima. Paket-paket dari virtual circuit yang berbeda masih dimungkinkan terjadi interleaving.

Pengirim data dengan virtual circuit melalui 3 fase :

  1. Penetapan VC
  2. Pentransferan data
  3. Pemutusan VC

sw7

Kelebihan Virtual Circuit Packet Switching:

–         Kedatangan paket sesuai urutannya.

–         Terdapat mekanisme error control.

–         Penetapan satu rute untuk satu koneksi.

–         Penerima telah bersiap untuk menerima paket yang dating

Kelemahan Virtual Circuit Packet Switching:

–          Adanya delay saat connection setup.

–          Adaptasi terhadap node failure kurang baik.

–          Adaptasi terhadap network overload kurang baik

Perbedaan Datagram dan Virtual Circuit:

  • Datagram (Connectionless)

–        Tiap paket memiliki alamat tujuan yang lengkap

–        Penentuan routing dilakukan terhadap setiap paket di setiap node

–        Paket-paket yang berbeda namun berasal dari pesan yang sama dapat menggunakan rute yang berbeda, tergantung kepadatan jalur.

–        Paket-paket akan mencari alternatif routing dimana akan mengabaikan node yang gagal

  • Virtual Circuit (Connection Oriented)

–        Sebuah route antara station dikonfigurasi sebelum terjadi transfer data

–        Setiap paket memiliki VC identifier.

–        Penetapan routing dilakukan sekali untuk semua paket.

–        Semua paket akan melalui rute yang sama

–        Apabila ada node yang gagal, semua virtual circuit yang mendefinisikan lewat node tersebut akan lenyap

SUMBER :

  1. http://adysuryadi.wordpress.com/circuit-switching-dan-packet-switching/
  2. http://attarisk.files.wordpress.com/2008/03/04-sentral-tekbung.ppt
  3. http://mirror.omadata.com/onno/pendidikan/materi-kejuruan/elektro/switching/teknik_penyambungan_kabel_suitsing.pdf
  4. http://yusufxyz.files.wordpress.com/2009/11/08-teknik-switching.pdf
  5. http://rendymunadi.files.wordpress.com/2009/10/pertemuan-10-dasar-dasar-paket-switch.ppt
  6. http://www.scribd.com/doc/36384457/Teknik-Switching
  7. http://www.ittelkom.ac.id/staf/mhd/Kerjasama/textbook.pdf
  8. http://www.ittelkom.ac.id/staf/miq/Subject/Jaringan%20Masa%20Depan/Chapter%201.1%20Network%20Communication.pptx
  9. http://anambaskab.go.id/isolinux/switching.doc

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: