Sekar Anindya

just another blog

DIP METER

on April 6, 2012

Dip Meter, alat ini pada dasarnya adalah sebuah oscillator yang akan beresonansi pada frekuensi tertentu. Bila kita mendekatkan Dip Meter dengan sebuah komponen RF misalkan lilitan atau antenna, maka komponen RF tersebut akan beresonansi pada frekuensi kerjanya dan menyerap energy elektromagnetik dari Dip Meter tersebut, sehingga efek yang kita rasakan adalah adanya penurunan energy elektromagnetik dari Dip Meter tersebut, yang diindikasikan dengan turunnya jarum secara tajam.

Kalau jaman tabung dulu memang alat ukur ini isinya sebuah oscillator tabung dengan mengukur arus grid minimum (dip) . Karena sudah digantikan dengan komponen solid state maka lebih  tepat kalau disebut Dip Meter. Fungsinya untuk mengukur rangkaian resonansi LC , bisa juga frekuensi resonansi antenna . Cara mengukurnya adalah dengan mendekatkan kumparan dip meter ke kumparan/induktor/link coupling lalu tombol frekuensi diputar sampai simpangan jarum meter minimum (dip). Maka disitulah frekuensi resonansinya. Secara tidak langsung bisa juga untuk mengukur kapasitor , induktor .

Sebuah dipmeter, juga disebut Dipper Kotak, adalah alat untuk mengukur frekuensi resonansi dari listrik osilator atau antena. Ini terdiri dari merdu osilator dengan kumparan , yang dapat diakses dari luar. Rentang pengukuran biasanya antara 0,1 MHz dan 500 MHz dan dapat dibagi menjadi langkah-langkah kasar dengan mengganti koil (plug-in coil) memilih.

Target sering merupakan Dipmeters sirkuit resonan, seperti yang digunakan misalnya untuk ZF, osilator sirkuit tuning dan di penerima RF, pemancar, pengukuran dan alat uji. Mereka terdiri dari sebuah kumparan dan kehilangan rendah kapasitor. Seringkali, dipmeter juga digunakan sebagai penerima pengukuran selektif.

Istilah ini diciptakan karena elemen aktif dari osilator digunakan untuk menjadi tabung vakum adalah jaringan listrik adalah (bahasa Inggris “grid”) diukur. Pada frekuensi resonansi dari instrumen menunjukkan penurunan karakteristik (bahasa Inggris “dip”) pada grid saat ini.

Ketika dua sirkuit resonan yang digabungkan (lemah), karena menembus, misalnya, medan magnet dari kumparan mereka sama lain, mereka tukar dengan energi satu sama lain dari: sirkuit aktif (yaitu osilator) kehilangan energi bahwa rangkaian berosilasi pasif mengubah baik menjadi panas atau memancarkan. Ini kehilangan energi di resonansi dari dua partai terbesar, dan semoga “tuning” dari grid sebagai aliran limbah (bahasa Inggris: dip grid) atau dasar atau gerbang saat ini dari osilator dapat diukur. Semakin kuat kopling antara rangkaian osilator dan penyerap akan lebih parah, tetapi juga “lebar” adalah dip. Karena frekuensi dari osilator Dipmeters dengan kopling dengan objek ukur juga berubah, keakuratan penentuan frekuensi cacat, tapi cukup untuk menentukan frekuensi resonansi dari akurasi beberapa persen. Dengan tambahan di meja dipmeter frekuensi terhubung, frekuensi osilator dari Dipmeters ditentukan lebih akurat.

Jenisnya :

  • Aktif: misalnya, sebagai pemancar ukur, dalam hal ini, penataan mengukur adalah sirkuit resonan pasif atau antena oleh osilator terintegrasi energi dan “rugi” untuk resonansi ditentukan secara kualitatif di atur frekuensi dipmeter. Hal ini bisa menjadi tingkat memonitor juga mengukur frekuensi dipmeter secara langsung. Ini adalah “normal” mode Dipmeters.
  • Pasif: Sebuah penerima pengukuran selektif (atau sebagai Einkreisempfänger ), di sini adalah osilator built-in off. Kemudian, dipmeter bekerja sebagai meteran tingkat penyerapan dan kekuatan resepsi di set frekuensi di dipmeter tersebut telah ditetapkan. Beberapa perangkat juga dapat menyambungkan headset untuk memantau sinyal yang ditransmisikan. Di sini, rangkaian resonan yang akan diukur oleh alat ukur itu sendiri harus memancarkan energi. Dipmeter ini kemudian menentukan “pasif,” kekuatan sinyal yang ditransmisikan ketika meteran mengatur

SUMBER:

http://elektronika.web.id/elkav2/index.php?topic=257.0

http://yd1chs.wordpress.com/2008/10/30/bermain-main-dengan-microcontroller-pic-playing-with-pic-microcontroller/

http://www.qsl.net/va3iul/Homebrew_RF_Circuit_Design_Ideas/Grid-Dip_Meter_3.5MHz-110MHz.gif

http://www.google.co.id/url?sa=t&rct=j&q=dip+meter&source=web&cd=13&ved=0CDYQFjACOAo&url=http%3A%2F%2Fkambing.ui.ac.id%2Fonnopurbo%2Forari-diklat%2Fteknik%2Fhomebrew%2FSSB-HRC.pdf&ctbs=ctr%3AcountryID&ei=udFmT9OQCsvMrQel-cW9Bw&usg=AFQjCNEXwyEPoFEDy-GJXTAdWPhc3JEBvw&cad=rja

http://www.google.co.id/url?sa=t&rct=j&q=fungsi+dip+meter&source=web&cd=20&ved=0CGYQFjAJOAo&url=http%3A%2F%2Fstaff.uny.ac.id%2Fsites%2Fdefault%2Ffiles%2FWireless%2520Communication_part_01.pdf&ctbs=ctr%3AcountryID&ei=a9VmT4DbHMrTrQejl429Bw&usg=AFQjCNHSjumNE7KzBEFO746WkjAgrWSO3g&cad=rja

http://translate.google.co.id/translate?hl=id&sl=de&u=http%3A%2F%2Fde.wikipedia.org%2Fwiki%2FDipmeter&ei=-PhmT6PELo-3rAfgke28Bw&sa=X&oi=translate&ct=result&resnum=1&ved=0CCIQ7gEwAA&prev=%2Fsearch%3Fq%3Dartikel%2Bgrid%2Bdip%2Bmeter%26hl%3Did%26client%3Dfirefox-a%26sa%3DX%26rls%3Dorg.mozilla%3Aen-US%3Aofficial%26biw%3D1024%26bih%3D507%26prmd%3Dimvns


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: